Lionel Messi cenderung memiliki peran besar dalam membentuk skuad Piala Dunia Argentina

Pelatih Argentina, Jorge Sampaoli, pergi untuk putaran “diplomasi ulang”, di mana ia akan melakukan perjalanan melalui pertemuan Eropa dengan para pemain kuncinya. Pelabuhan panggilan pertama, cukup logis, adalah Barcelona untuk duduk bersama Lionel Messi. Sangat mungkin bahwa obrolan mereka tidak akan terbatas pada pelatih yang menanyakan pemain tentang kondisi fisiknya saat ini. Kemungkinannya adalah bahwa mereka berdua akan duduk dan, pada dasarnya, memilih skuad. Ini adalah kesimpulan yang masuk akal bahwa Messi, pemain bintang Argentina, juga akan memiliki suara besar dalam memilih anggota tim. Sampaoli mengisyaratkan ini bulan lalu, ketika dia menerima bahwa tim itu lebih milik Messi daripada yang dilakukannya padanya. Ini didukung oleh dua fakta terkait dan tak terbantahkan. Yang pertama adalah bahwa beberapa tim yang pernah bergantung pada satu pemain seperti Argentina telah menjadi Messi. Argentina hampir pasti tidak akan sampai ke Rusia, Messi tidak segera kembali pada keputusannya untuk pensiun dari tim nasional – diumumkan di New Jersey pada 2016 setelah kekalahan lain di final.

 

Selama delapan putaran kualifikasi yang dilewatkan Messi, Argentina hanya meraih tujuh poin. Dalam 10 pertandingan yang dia mainkan, mereka mendapat 21 poin. Dia mencetak tujuh gol, sementara tak satu pun dari rekan satu timnya yang berhasil lebih dari dua. Kebenaran tak enak kedua adalah bahwa Sampaoli belum dapat menemukan perpaduan atau struktur di sisinya. Sebuah pertanyaan dibiarkan menggantung ketika dia mengambil pekerjaan tahun lalu: Apakah Argentina memiliki sumber daya defensif untuk pendekatan menyerangnya yang berani secara adat? Jawabannya sejauh ini negatif. November lalu, dengan formasi back-three, Argentina kalah 4-2 dalam kejatuhan melawan Nigeria, yang akan mereka hadapi di Piala Dunia. Bulan lalu, dengan empat bek, mereka turun 6-1 ke Spanyol. Messi hilang pada kedua kesempatan itu. Satu-satunya dorongan moral bagi Argentina adalah pandangan bahwa segala sesuatunya akan berubah secara berbeda jika dia berada di lapangan. Tapi siapa yang harus bermain-main dengannya? Struktur apa dan pemain mana yang akan memberi Argentina pertahanan yang kuat dan pilihan di sekitar Messi untuk membantu memecah oposisi? Tampaknya adil untuk mengasumsikan bahwa pemain dan pelatih akan membahas pertanyaan-pertanyaan ini. Ini memberi Messi kekuatan yang tidak pernah dia miliki di Piala Dunia sebelumnya.

Artikel Terkait :  Inggris Harus Temukan Cara untuk Mainkan Rashford

Baca Juga :

Pada 2006, tentu saja, dia hanyalah seorang anak kecil; masih lebih dari senjata rahasia daripada suara penting dalam skuad. Pada 2010, dia sudah menyentuh kebesaran dengan Barcelona. Namun, pada tugas tim nasional di Afrika Selatan, dia punya masalah. Mungkin sulit mengatakan bahwa pelatih saat itu Diego Maradona cemburu padanya. Tetapi tidak ada keraguan bahwa Maradona lebih menyukai Carlos Tevez. Tiga tahun lebih tua dari Messi, Tevez telah diizinkan untuk menganggap dirinya sebagai penyelamat besar, seperti Maradona terlahir kembali, sampai Messi datang di tempat kejadian. Tevez memimpin serangan melalui banyak kampanye kualifikasi 2010 yang bermasalah, dan menurut pengakuannya sendiri, bermimpi buruk. Dia mencetak satu gol, dan dikirim dua kali pada babak pertama. Cukup dibenarkan, ia kehilangan tempatnya di tim. Namun datanglah Piala Dunia, Maradona tak kuasa menahan godaan itu. Dia melihat begitu banyak dari dirinya di anak kekar dari sisi yang salah dari trek yang merupakan idola dengan Boca Juniors. Itu masuk akal, itu tidak pantas dan itu tidak seimbang sisi, tapi Maradona menemukan ruang untuk Tevez di lineup awal, dan mengurangi pentingnya Messi. Itu adalah kegagalan yang dapat diprediksi.

Baca Juga :

Setahun kemudian, pelatih Sergio Batista membuat upaya lain untuk memasukkan Tevez di Copa America 2011. Itu juga gagal. Batista dipecat, dan pengganti Alejandro Sabella telah menyaksikan dan belajar. Tidak akan ada tempat bagi Tevez di jam tangannya. Tapi itu tidak berarti, seperti yang dikatakan beberapa orang, bahwa Messi sangat berkuasa. Sabella membuat itu jelas ketika ia meninggalkan gelandang Ever Banega keluar dari skuad 2014. Itu adalah sikap kemandirian, pesan bahwa pelatih itu adalah lelaki sendiri dan karena itu tidak takut untuk mengabaikan salah satu favorit Messi. Pasangan ini juga berada di lembaran lagu yang berbeda setelah debut turnamen Argentina melawan Bosnia dan Herzegovina. Setelah bermain terbuka 4-3-3 di kualifikasi, Sabella merasa bahwa bintang-bintangnya tidak cukup fit untuk rencana permainan yang berani, dan dimulai dengan sistem back-three yang hati-hati. Argentina menghasilkan babak pertama yang terputus-putus, dan bertukar kembali ke normal pada interval. Setelah pertandingan, Messi mengatakan bahwa dia tidak ingin bermain dalam formasi itu lagi. Apa pun hak dan kesalahan keputusan (dan kejadian selanjutnya di turnamen tampaknya menunjukkan bahwa Sabella benar) semuanya akan tampak berbeda sekarang. Tampaknya sedikit peluang Argentina pergi ke Rusia 2018 dengan seleksi tim atau rencana permainan yang belum disetujui oleh Messi.

Artikel Terkait :  Harry Kane terluka oleh reaksi media sosial untuk tujuan daya tarik, kata Mauricio Pochettino

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © 2018 Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Casino | Bandar Bola | Judi Online All Rights Reserved. Frontier Theme